Monday, 14 November 2016

JAM GADANG, BUKIT TINGGI

Jam Gadang terletak di Jalan Parak Kubang, Guguk Panjang, Benteng Pasar. Atas, Guguk Panjang, Kota Bukittinggi, Sumatera Barat 26136. Namun jika kita lihat di google maps letaknya di jalan Istana atau jalan Ahmad Yani.


Peta lokasi jam gadang BukitTinggi

Jam Gadang merupakan pusat kota Bukit Tinggi dan merupakan landmark atau ikon wisata kota Bukit Tinggi. Jam gadang memiliki taman yang menjadi tempat berinteraksi warga dan turis setiap ada acara-acara khusus di tempat tersebut. Selain itu di lokasi Jam Gadang juga tersedia fasilitas toilet umum yang cukup memadai.



Jam Gadang memiliki tinggi 26 m dan terdiri atas beberapa tingkat. Bagian dasar memiliki ukuran 4 x 4 m. Dibagian bawah dilengkapi teras dan anak tangga. Terdapat empat buah Jam dengan diameter masing-masing 80 cm  terletak pada masing-masing sisi dinding bagian atas.

Jam Gadang dibangun pada tahun 1826 sebagai hadiah dari Ratu Belanda kepada Controleur atau Sekretaris Kota Bukittinggi waktu itu, Rook Maker. Jadi, umurnya sudah lebih dari 180 tahun. Pembangunannya diselesaikan oleh arsitek Yazin dan Sutan Gigi Ameh dan biaya pembangunan ‘hadiah’ ini mencapai 3.000 Gulden pada saat itu.



Jam tersebut didatangkan langsung dari Rotterdam, Belanda melalui pelabuhan Teluk Bayur dan digerakkan secara mekanik oleh mesin yang hanya dibuat 2 unit di dunia, yaitu Jam Gadang itu sendiri dan Big Ben di London, Inggris. Mesin jam dan permukaan jam terletak pada satu tingkat di bawah tingkat paling atas. Pada bagian lonceng tertera pabrik pembuat jam yaitu Vortmann Relinghausen. Vortman adalah nama belakang pembuat jam, Benhard Vortmann, sedangkan Recklinghausen adalah nama kota di Jerman yang merupakan tempat diproduksinya mesin jam pada tahun 1892.

Sejak didirikan, menara jam ini telah mengalami tiga kali perubahan pada bentuk atapnya. Awal didirikan pada masa pemerintahan Hindia Belanda, atap pada Jam Gadang berbentuk bulat dengan patung ayam jantan menghadap ke arah timur di atasnya. Kemudian pada masa pendudukan Jepang diubah menjadi bentuk pagoda. Terakhir setelah Indonesia merdeka, atap pada Jam Gadang diubah menjadi bentuk gonjong atau atap pada rumah adat Minangkabau, Rumah Gadang.

Renovasi terakhir yang dilakukan pada Jam Gadang adalah pada tahun 2010 oleh Badan Pelestarian Pusaka Indonesia (BPPI) dengan dukungan pemerintah kota Bukittinggi dan Kedutaan Besar Belanda di Jakarta. Renovasi tersebut diresmikan tepat pada ulang tahun kota Bukittinggi yang ke-262 pada tanggal 22 Desember 2010


No comments:

Post a Comment

nnpz','_tapgmz');